jurusan Trenggalek-Kediri-Malang [one week vacation-part 2]

Turun dari kereta pagi hari lumayan seger, di Stasiun Tulungagung. Sambil nunggu Babe yang mau jemput saya duduk-duduk di depan stasuin. Beberapa saat kemudian mobil yang sudah familiar berhenti dan aku langsung mengungkit gagang pintu. “tak kirain agak siang” kata babe, lalu mobil meluncur ke arah barat kota Tulungagung.

Sesampainya di rumah, Ibu bilang “itu lho, babemu nyembelih menthok (enthok/itik.red), katanya emang buat kamu”. Saya cuman melirik ogah-ogahan sambil bergumam “halahh, paling juga nanti yang ngabisin paling banyak tetep Babe”. Lalu saya bergegas mengeluarkan jajan “pisgornak” yang babe katanya pengen dibeliin lagi karena kesengsem dulu pas wisudaan beli di gasibu. Sebenernya itu makanan buat dimakan hangat, tapi karena katanya ibuk kmaren sewaktu sampe dirumah besoknya masih enak, yasudah saya beliin.

Begitu dirumah, saya langsung jadi orang yang gembul. Bagaimana tidak, masakan Ibuk selalu paling enak dan melimpah ruah.Lalu ditambah lagi jika saya “dolan” ke rumah bulek dan embah di seberang RT, saya pasti makan lagi. Trus ibuk ternyata malah sudah buat “peyek” yang memang dulu saya pernah minta dikirim, yang gak sempet terkirim. Sebenernya peyek biasanya untuk tambahan lauk, tapi ini peyek istimewa, sekali mengunyah pasti akan ambil lagi dan lagi (dan teman-teman di bandung pun bilang gitu waktu saya bawain) karena itu peyek buatan ibu ini lebih enak  sebagai “camilan”(mungkin ntar bisa diekspor, hehe). Dan akhirnya hanya 2 hari dirumah saya sudah gemuk(lagi) 😀

Besoknya,waktu saya buka facebook saya jadi ingat ternyata saya sudah janji dengan teman saya untuk main ke Malang. Setelah sms an akhirnya kami menentukan untuk berangkat sabtu pagi dari kediri. Sabtu pagi saya naik bus dari Trenggalek ke Kediri, lalu kami berangkat ke Malang dengan sepeda motor. Kami 4 orang dengan 2 sepeda motor.Aku, Luhur, Aripin, dan Jawa. Perjalanan sekitar 3 jam akhirnya mengantarkan kami ke sebuah kontrakan teman kami Fida,yang kuliah di Universitas Brawijaya, Malang. Namun ternyata Fida masih di kantor dan akhirnya kami menentukan untuk cari ” makan siang” dulu. Saya mengusulkan bagaimana kalo di dalam kampus UB saja yang suasananya gak mbosenin kalo sambil nunggu Fida, dan kita pun berangkat. Ketika kami sampai di kampus ternyata sudah dhuhur, lalu kita bergegas memarkir motor di sebelah masjid Raden Patah (betul yaa??) dan mengambil wudhu untuk sholat. Setelah sholat kami menselonjorkan diri di emperan masjid, lalu tiba-tiba ada bapak-bapak menawarkan kami untuk makan bersama dengan halaqoh di belakang kami yang sedang menutup acara kajian dengan makan-makan. ” wahh, rejeki emang gak kemana. Bener deh aku ngajak kesini” gumamku. Akhirnya dengan setengah malu-malu kami (kecuali aku,hehe) bergegas menghadap “lemper” atau nampan tempat nasi yang digelar untuk dimakan bareng. Di nampan itu sudah ada nasi, ikan, dan sayur. Satu nampan ya untuk 4 atau 5 orang, dan kami menghadap 1 nampan dengan disamping bapak tadi. Ahaha…Saya agak kikuk waktu makan, karena gak terbiasa makan dengan “muluk” atau dengan tangan kosong. Apalagi nasinya disiram kuah encer sehingga menjadi “kepyar”, sehingga dengan tangan kosong mengepal nasi dari nampan menuju mulut saya…praktis berceceran’. biarin” hihihi

Pada waktu makan kami dan Bapak yang sangat ramah tadi berbincang-bincang dengan akrab mulai dari topik kuliah, pekerjaan, dan pandangan serta pengamalan Agama Islam dalam kehidupan sehari hari. Setelah nasi di nampan habis perbincangan yang asyik itu tetep dilanjutkan sampe bapak itu pamit. Satu hal yang dapat saya ambil dari halaqoh tersebut yaitu orang-orangnya sangat terbuka dan asyik untuk diajak berdiskusi.

Dengan uang yang masih untuh karena dapat makan siang gratis, kami kembali ke rumah kontrakan Fida, yang ternyata fida sudah menunggu. Kami beramah tamah sambil nonton televisi dan bergurau kesana kemari. Aripin sibuk menghubungi temen-temen yang akan berencana mengajak ke acara “ Malang Tempo Dulu” yang merupakan festival budaya tahunan di kota Malang yang katanya sangat menarik. Kami sepakat untuk berangkat bareng sehabis magrib…

Sehabis magrib kami bergegas ke UB karena janjian untuk berkumpul disana. Ternyata di sebelah Malang Town Square sudah ada Toesa, dan Wahyu. Setelah menunggu sebentar Fida menjemput Faris, kami berangkat ke Jalan Ijen yang merupakan tempat diselenggarakannya Festival itu. sampai juga akhirnya di seberang jalan ijen…dan Mau tau apa yang terjadi??? SESAK’. Bener-bener macet dengan lautan manusia yang tidak terkendali dan saling berdesak-desakan. bener2 ramai. Namun akhirnya ketika sampai ditengah-tengah kami agak bisa bernafas dan bisa lihat nuansa etnik yang ditawarkan oleh sepanjang jalan yang kami lewati. Ada pertunjukan kesenian, jajanan khan tempo dulu, dan juga dresscode para pengunjung yang memang bersiap untuk festival tersebut, semuanya bernuansa etnik dan unik. Bahkan ada juga yang gak berhubungan sama sekali dengan tempo dulu…misalnya seseorang yang ngawur pake seragam anak SD’ (hahaha…mungkin maksudnya “ini aku “Tempo Dulu” waktu masih ingusan”) 😀

— sayang foto-fotonya gak ada di saya—

@ Luhur dan Wahyu :, fotonya mana hoi?? 😀

——————————————————————————- 0 ————————–

Besoknya setelah mengantar Jawair yang Ingin pulang duluan bareng Toesa, kami mampir dulu ke warung pecel madiun untuk sarapan dengan Jawa dan Toesa juga ikut. Disitu kami bertemu dengan teman kami waktu SMA yang bernama Fajar. Fajar dulu pernah sekosan dengan saya pada waktu SMA beberapa bulan. Rupanya dia sudah lulus dari Unair, dan sekarang sudah kerja di PT Sampoerna. Dia bersama pacarnya. Setelah beberapa saat berbincang Fajar dan pacarnya pamit duluan.

Setelah itu Saya, Fida dan Luhur kembali ke kontrakan fida. Sore harinya Saya , Aripin, Luhur dan Fida mengitari malang mencari kuliner yang tepat untuk hari itu (maksudnyaa apa?) 😀 . Lalu kami berhenti di depan stasuin Malang dan masuk di warung pujasera yang berlabel ” Warna Warni”. Kami memesan makanan disitu, dan alangkah gembiranya saya ketika dalam list menu itu terdapat mie hijau yang sudah sejak lama saya pengin merasakan. Akhirnya saya pesan menu tersebut dan minuman..

 

 

mie ijo

mie ijo

 

katanya Fida mie hijau itu terbuat dari bayam. (Masak seh???) 

Rasanya?? lumayan….tidak terlalu amis seperti mie ayam sebangsanya.

 

 

 

 

 

 

 

 

lalu kami menuju dekat Dieng plaza untuk karaoke-an di Nav.(karaokean?? apa se itu) Fida yang ngajak. Saya se ogah-ogahan sebenernya…haha. Dan saya beruntung karena antriannya penuh. Akhirnya kita menuju Dieng Plaza. Muter-muter dan akhirnya berhenti pada game zone. Kami bergantian memainkan senam kaki dengan lagu(apa itu namanya??dancefloor??). Bisa diduga…saya paling payah dalam menyingkronkan sensor mata dengan impuls ke kaki. 😀 . Kami berhedon ria seolah masih SMA dan umur layaknya hura-hura (kalo saya dan Luhur se masih pantes, haha)

 

 

dance

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

setelah puas juga dalam permainan lain….huahh…akhirnya…pulang ke kontrakan dengan capek’….  🙂

Tags: ,

5 Comments to “jurusan Trenggalek-Kediri-Malang [one week vacation-part 2]”

  1. yep…welcome to MTD (Malang Tempoe Doeloe) , pasti banyak dandanan GJ bertebaran disana 😀
    yang ijo tu emang mie dari sayuran, bisa bayam, bisa wortel ato apapun yang pengen di mix ma mie. dulu waktu kul gizi uda di ajarin. mau tak ajarin resepnya tah? hehehe….

    wahh, kalu dari wortel jadi bukan ijo donk mie nya?? 😀

  2. ampuuun, fotonya ketinggalan dirumah. piss ah…

  3. mmmm……yuMMi…. bRu X iNi nmUin mie yan9 Ueeennaaakkk b9t….
    rSa’a bNer’ BKIN KtA9IHAN LHO……

  4. Klu mampir kerumah aq tak kasih mie biru atau mie pink

  5. wiiih enak nih, ane juga ada nih mie yang enak dan sehat lokasinya di jl.naripan bandung jangn lupa ya mampir ke mie naripan bandung http://www.facebook.com/mienaripan/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: