Masi inget Pertanyaan Ibuk’

Pas pulang kmaren se saya seperti orang lagi kangen rumah aja. Ya, mungkin karena kepenatan ngerjain beberapa hal di Bandung yang bikin saya seneng sekali bisa liburan(walo sebentar) dirumah. Salah satu indikasi saya kangen rumah adalah makan saya yang begitu rakus kemaren. Beberapa kali dalam beberapa hari itu saya nambah terus pada saat makan, padahal dalam kamus saya, nambah makan itu dalam setahun bisa diitung pake kalkulator scientific.( ? )

saya juga jadi ramah pada semua orang. Bahkan saya jadi “sopir Antar Jemput” nya adik saya bolak balik rumah- kosan (kediri-trenggalek). Byuh, untung yang bensinin tetep Abah, haha…(PP 10 liter soalnya)’,
Maklum kalo disuruh pulang malem naik bis sendirian juga gak tega karena cewek. (kalo aq ma dulu pulang dari kosan magrib, nonton dulu jikustik di TA ampe jam 1 pagi(sendiri kaya anak ilang) baru pulang) hehe…

Namun yang paling saya inget dari pulang kmaren adalah ketika saya ditanya soal wisuda oleh ibu saya. katanya kemaren dia udah ditawarin Tante Ita untuk nginep dirumahnya ketika nanti wisuda saya, Trus saya bilang “Ya itu kan masih lama tahun depan, paling Cuma 2 orang ibuk sama bapak to”. Trus Ibuk kok jadi nanya ” Lha Pendamping WIsudamu sopo to le??. Cleg, saya jadi bingung dan kaget mendengar pertanyaan itu (pendamping = pacar/ calon kah???). Trus dengan ketawa saya bilang, wahaha..oalah buk buk…iku ma gampang  (loh?? )

Padahal saya gak mikir sampe segitunya.  Saya jadi mikir apa bener saya sudah dewasa untuk itu. Bener-bener saya tidak menduga sebelumnya kalo kata-kata itu dikatakan ibuk yang selama ini saya gak pernah curhat masalah cewek’ (emang gak punya to) hahaha…..Dan saya juga tidak mau (malu). Tapi jika sekarang mungkin sebagai orang tua ibuk sudah memikirkan masa depan putra-putrinya (ciehh), ato mungkin karena si Pipit adek saya juga sudah punya pacar (hwelehh nduk..nduk’ Sinau sing bener sik to’). Tapi untuk hal semacam itu serius belum terbesit di pikiran saya, kalo suka pada cewek seh pasti pernah (Dan mungkin akhir2  juga saya jadi aneh karena mikirin cewek). Lagian saya juga ngerasa blum pantes buat menjalin sebuah hubungan serius. Kalo cuma buat pacaran se…geblek namanya.

So, pertanyaannya adalah “am I mature enough???”

4 Comments to “Masi inget Pertanyaan Ibuk’”

  1. Lha sopo sidoni jess??

    Saiki jok dipikir nemen2 sing kuwi, pikiren kapan wisudane ae.
    Hehehe…
    😀

    iyo, jesss’ saiki lagi mikir tenan iki wisudane iso juli po gak

  2. Akulah pendamping wisudamu …
    Hohoho …

  3. awkmu ae sing mupeng …
    sing dimaksud ibukmu kuwi koyok pas PLS/OSKM
    kan enek sing jenenge kakak pendamping …
    mungkin ngko pas ning wisuda yo enek kakak pendamping

  4. @ yanuar : mungkin bener kakak pendamping’ hahaha….

    yo wis mengko awakmu ae sing ngarak ko sabuga 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: