Idul Fitri Tahun ini

PErTama -tama SAya ucapkan  ”  Taqobbal Allahu minna waminkum”.  MINAL  AIDIN  WAL FAIDZIN

#### ———- MET IDUL FITRI 1429 H, MOHON MAAF LAHIR & BATIN ———-#######


btw, inilah cerita Idul fitri saya tahun ini

Part 1

|”Sangu”|

Tiap Idul Fitri saya selalu merayakan dirumah(kampung halaman). Seperti tahun-tahun sebelumnya juga, tahun ini saya juga mudik untuk merayakan hari raya yang dalam bahasa jawa disebut”Badan” atau ”Riyadin” atau ”Riyaya” ini dengan keluarga. Seperti biasa, lebaran hari yang pertama saya dan temen-temen kampung sejawat muter-muter kampung ke para tetangga.

Ada cerita lucu pas saya dan adik saya Silaturahmi ke tempatnya saudara perempuan almarhum kakek.Pertama dateng saya menyalami dan cium tangan, si nenek bengong, dan saya memperkenalkan diri bahwa saya Agung. Setelah mikir agak lama ternyata beliau ingat juga(atau pura-pura inget)hehe’…lanjutnya, saya dan adik saya dikasih ”Sangu” atau angpao yang biasanya Cuma untuk anak kecil SD saja. Trus saya bilang dalam bhs jawa yang artinya” Loh, mbah saya sudah besar masa juga dikasi sangu??” beliaunya menjawab ” Ya gak papa to nak, wong dikasi mbahnya kok ya harus diterima” .Glek….saya berfikir dan berkonklusi bahwa beliau yang sudah sekitar 70 tahun itu udah agak pikun. Mungkin saya dikira masih anak-anak. Didukung mata yang sudah tua dan mungkin agak rabun, lengkaplah keberuntungan saya untuk mendapatkan angpao.

Part 2

|Sopir keluarga|

Hari kedua Idul Fitri adalah jadwal untuk ke rumah mbah dari ibuk di kediri (mbah yang dari bapak hanya gang seberang rumah) . Pekerjaan saya dimulai disini, ketika saya harus menjadi ”sopir pribadi” keluarga bapak mujito yang jadi males nyetir sendiri karena anaknya pulang. Dan yang paling males sebenernya saya karena tiap nyetir pasti dibilangin ”lirih-lirih wae, ojo banter2 to le” (pelan-pelan jangan ngebut) berkali-kali dan berulang-ulang sampe adik saya menghitung entah sampe berapa kali dalam satu kali jalan. Hari selanjutnya saya juga tetep sebagai sopir pribadi yang penurut. Diajak silaturahmi ke handai taulan dan kolega dari Bapak dan Ibu Mujito. Mungkin karena jarang ada kesempatan seperti ini ( ada sopir pribadi yang penurut) maka lebaran kali ini bener-bener dimanfaatkan bapak/ibuk untuk berkunjung ke saudara sebanyak-banyaknya. Hasilnya tiap malam saya selalu gagal untuk tidur agak malam untuk bisa ngerjain sesuatu di laptop saya. Rata-rata jam 9 saya udah tepar ke alam mimpi.

Dalam 5 hari saya 3 kali perjalananan bolak balik Trenggalek-Kediri. Jadi jarak Kediri – Trenggalek yang kurang lebih 70 km itu terasa deket karena saking seringnya. Perjalananan yang kedua ke kediri adalah ketika ada halal bihalal Ald Smada yaitu perkumpulan mahasiswa alumni SMA 2 Kediri yang kuliah di Bandung. Yang terakhir adalah ketika saya harus menjadi sopir pribadi lagi menganter keluarga ke Halal Bihalal keluarga yang ada di kediri. Dilanjutkan silaturahmi lagi ke beberapa saudara setelah halal bihalal, jadi lengkap deh capeknya setelah sampe dirumah malem

Part 3

|Firasat…|

Hari yang agak mendung sedikit mempengaruhi mood saya ketika mo brangkat halal bihalal Ald di Mrican (arah utara kediri). Berkali –kali saya ngelihat mendung tu untuk memastikan gak akan hujan di perjalanan. Karena saya ragu maka saya mengajak saudara menganter dulu saya beli oleh-oleh untuk dibawa ke Bandung di Pasar Bendorejo. Setelah membeli oleh-oleh saya memutuskan untuk berangkat karena kelihatannya tidak akan turun hujan. Bismillahirrahmanirrahim.. bener aja’ ternyata mendung itu cuma dibalik gunung yang melingkupi jalan ke Tulungagung. Setelah di Tulungagung cuaca cerah. Dan sampai di ngadiluwih ketika saya menghampiri Udin untuk berangkat bareng cuaca sudah terik. Setelah itu kita mampir dulu di Smada, ada beberapa temen di sana yang katanya memang ada acara reuni untuk angkatan 2005. Setelah jam 10 dan Cuma beberapa angkatan 2005 yang kelihatan, maka saya dan Udin cabut dari sekolahan dan menuju ke rumah Alif tempat halal bihalal Ald. Setelah halal bihalal Ald Aku, Udin Yanuar dan Galih njenguk Sisil yang rumahnya yang habis operasi tulang. Disini udin dan yanuar ”ngerjain” aq habis-habisan. (gak udah diceritain, rahasia). Habis itu kita meluncur ke Prambon ke rumah Mas Adib, mas Arif dan Mas Doni. Gak tau gimana rencana awalnya tapi ya berjalan begitu saja. Pulang dari prambon abis sholat magrib, saya dibonceng udin. Dalam perjalanan dia nawarin saya nginep dirumahnya, tapi saya gak bisa karena besok pagi saya juga harus ke kediri lagi. Akhirnya saya dikasi semangka. Thanks Din…

” Waktu dibonceng Udin saya beberapa kali mendengar sekonyong-konyong anak kecil memanggil saya” sebenarnya saya agak takut juga malem itu, jangan –jangan suara-suara itu firasat, apalagi malem itu juga gerimis, kalo ujan pasti jadi berabe. Tapi saya beranikan pulang dengan pelan-pelan. Alhamdulillah saya sampe dirumah dengan selamat walo udah malem..

Part 4

|Anak Kucing|

Sehari sebelum balik ke Bandung saya disuruh nganter lagi ke saudara di tugu , sebelah baratnya Trenggalek. Habis dari situ kita mampir kerumah Bu Endang yang merupakan sahabat guru ibuk di SMP Gandusari dulu. Waktu pulang dari situ saya mendapat kecelakaan kecil . Gara garanya adalah anak kucing yang nongkrong aja dengan tenangnya waktu saya pencet klakson. Saya menghindar pelan-pelan untuk tidak melindas ituh anak kucing, ehh…tanpa sadar sudah terlalu dekat dengan motor yang parkir di gang perumahan yang sempit itu, jadilah saya mengambrukkan ituh motor yang saya gak tau milik siapa. Sambil ketawa tetangga Bu Endang mendirikan sepeda motor itu dan anak kucing itu yang ternyata ada 2 alias kembar itu disingkirkan oleh pak Budi suami Bu Endang ke dalam pagar. Karena motornya kelihatan tidak apa-apa maka saya gak harus mengganti rugi. Lagian ituh motor pemiliknya juga gak jelas.

Hehe( sori buat pemilik motor)…

Hhh…anak kucing ..anak kucing”

Setelah itu ke beberapa sahabat bapak lagi dan akhirnya sore itu berakhirlah kerjaan saya sebagai sopir pribadi keluarga.

Kemaren pas mau balik ke Bandung aku dikasih tambahan uang saku sama si abah. Ya, mungkin beliau juga aku kecapekan kemaren nyetir. Hehe…THR nya malah setelah lebaran jadinya’

Bagaimana cerita Lebaran Anda tahun ini???

One Comment to “Idul Fitri Tahun ini”

  1. oh maneh teh bisa bawa mobil toh gung??
    lain kali kalo kita jalan2 maneh yang bawa yah?? capek urang
    hehehehe
    kemana kita nih?

    kemana ya??? ntar aja deh klo liburan tahun baru sekalian pas udah kelar semesteran. ato mo ngabisin angpao sekarang buat sewa kendaaraaN???

    ke anyer aja yuuks’ 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: