The Latest Innovation : MInyak goreng jadi pengganti bensin/solar

DARI DETIK.COM

Jakarta – Operator GSM dunia yang tergabung dalam GSMA mulai menggunakan minyak goreng, minyak sayur, biofuel, energi surya dan angin sebagai energi alternatif terbarukan yang ramah lingkungan untuk mengoperasikan 118.000 pemancar BTS off-grid di negara berkembang hingga 2012 mendatang.

“Upaya ini bisa menghemat 2.5 miliar liter penggunaan solar per tahun dan mengurangi emisi karbon tahunan sampai 6,3 miliar ton,” kata CEO GSM Association (GSMA) Rob Conway, seperti dikutip detikINET dari keterangan tertulisnya, Jumat (26/9/2008).

Hingga saat ini, sebagian besar off-grid BTS dijalankan dengan menggunakan generator berbahan bakar solar yang kian mahal harganya dan mengakibatkan emisi karbon dioksida. Selain itu solar juga relatif sulit dibawa ke lokasi-lokasi terpencil.

Menyusul beberapa penelitian yang dilakukan bersama para operator seluler, GSMA memperkirakan hanya sekitar 1.500 BTS yang ada di seluruh dunia yang dijalankan paling tidak dengan satu macam energi terbarukan. “Tantangan yang ada saat ini meliputi pertimbangan komersial, ketersediaan peralatan dan keterbatasan kemampuan,” tukas Conway.

Dalam proyek penggunaan energi terbarukan ini, Indosat dan Natrindo Telepon Seluler (Axis) merupakan dua operator Indonesia yang ikut bergabung dengan 23 operator GSM dari negara lain.

BTS Minyak Goreng

Setelah berhasil dengan proyek percontohannya, operator seluler Idea Celluler dari India kini menggunakan limbah minyak goreng untuk menjalankan lebih dari 350 BTS di Andhra Pradesh, India. BTS ini dijalankan dengan menggunakan 80% tenaga solar dan 20% limbah minyak goreng.

Menurut Chief Technology Officer Idea, Anil K. Tandan, penggunaan energi alternatif minyak goreng tak lain berangkat dari tidak bisa diandalkannya ketersediaan tenaga listrik konvensional.

“Jika kita dapat mengumpulkan minyak sayur dalam jumlah cukup dari sumber-sumber yang dapat diandalkan ketersediaannya, kami akan merubah menjadi 50% solar dan 50% biofuel, yang tentunya akan lebih baik untuk lingkungan dan biaya operasional kami,” kata Anil.

“Kami juga mencari alternatif sumber energi lainnya karena kami senantiasa ingin memastikan bahwa jaringan seluler kami selalu dapat diandalkan, berkepanjangan dan efektif dalam biaya,” pungkasnya.

hmm.. semoga ini bermanfaat untuk penggantian BBM, dan bisa dilanjutkan inovasi untuk diadopsi sebagai bahan bakar industri lainnya’. bayangkan kalo minyak goreng bisa untuk bahan bakar mobil, pasti akan bisa banyak menghemat bahan-bakar fosil yang langka dan harganya naik terus. Mungkin nanti juga bisa sekalian masak di mobil. Goreng nasi, goreng telor ceplok, dengan satu bahan bakar yaitu minyak goreng .huehehe

tugas kita ntuhh’ 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: