Punclut 10 maret

Punclut 10 maret

Sabtu Kemaren karenmakanan punclut..hmm enakk :Da Apik di Bandung (Baca postingan sebelumnya), aku ngajak dia makan di Punclut. Ama luhur, kita bertiga naik dua motor. Aku sendiri, dan Apik diboncengin ama luhur. Hari minggu pasti asyik pikirku’ setelah sampe di jalan pasar punclut ternyata rame banget. Persis seperti miniatur gasibu yang dijajar sepanjang jalan. Ya, Gasibu memang terkenal dengan pasar minggunya yang menyediakan segala macam. Mulai dari peralatan dapur sampe baju koko’, mulai dari jepitan jemuran sampe Sepatu pantofel, mulai dari ikan cupang ampe anak anjing(arghh..so frightened kan??!), semua dijual di tempat yang sebesar dua lapangan bola itu’. Tak ketinggalan juga makanan dan jajanan yang punya area tersendiri, pokoknya gasibu menurutku adalah wisata belanja yang asyik. eh kok jadi ngomongin Gasibu yah?? Hehe 🙂

Balik lagi ke topik awal, bahwa kita bersepeda motor ke Punclut. Dengan adanya miniatur gasibu disepanjang pasar Punclut membuat jalan yang aspalnya jelek banget itu semakin jelek dan becek (karena abis ujan)oleh kendaraan yang macet. Macet karena banyak orang yang mau belanja dan jalan-jalan disitu, padahal itu sudah jam 10.30 artinya sudah siang. Dengan gaya crosser dadakan, kugenjot ajah motor yanuar yang lumayan masih kuat untuk ukuran motor tua’. Jalan yang mendaki membuat aku kasihan juga ama nih motor karena agak macet dan jalannya susah (bergelombang abis). Setelah deretan pasar kaget habis, sadarlah kita bahwa yang kita cari sudah deket. Ya’ warung dengan pemandangan alam dari puncak bukit, dengan gaya lesehan dan  terbuka berjajar di sepanjang jalan. Setelah menentukan pilihan, maka kita berhenti pada salah satu kios makan . Setelah pesen lauk trus kusodorkan ama tetehnya. Dengan logat sunda yang aku gak ngerti artinya dia bertanya dan kujawab aja dengan anggukan’,pas dia nanya lagi masih dengan bahasa sunda lagi kujawab lirih “iya” karena ragu apa yang dimaksud. Yah., beginilah kalo hidup di sunda tapi gaulnya sama orang jawa semua, mulai dari ibuk kos, warung’ akhirnya ya tetep aja gak bisa bahasa sunda. Kita menunggu dan mencari tempat sambil foto foto dengan Hp nya apik. Setelah makanannya dateng aku liat nasinya Cuma 1 bakul (tempat nasi) kecil, mana cukup pikirku’(sambil cengar cengir sendiri). Trus aku berkata ama Luhur dan Apik bahwa ritual sebelum makan di tempat ini harus di” poto” dulu makanannya. Dan merekapun menyetujui sambil menata piring dan makanan itu untuk difoto dengan HP nya Apik. He he….: )

Setelah difoto kita makan ayam bakar(paha yang gede dan empuk, he he..) dan lain-lain yang menurutku lumayan rasanya. Apalagi sama sebakul nasi merah yang jarang dijual di ITB (emang gak ada kaleeee). Ternyata setelah aku ambil nasi untuk yang kedua kali dari bakul itu isinya masi banyak’,pantesan luhur tenang aja dan gak ambil pusing ama banyaknya nasi. Dan Apik dan Luhur pun mengikuti dengan mengeksploitasi bakul itu untuk kedua kali juga. Dengan udara yang sejuk dan nuansa yang asri menambah cita rasa dari masakan yang tidak begitu spesial menjadi sangat spesial,tak terasa hidangan pun habis ditelan perut’. Kita istirahat sejenak sambil menunggu pesenan Apik untuk Yanuar yang dibungkus dibawa pulang, sambil foto-foto lagi. Sudah pesenan selesai kita ke kasir, Apik yang bayar semuanya. Secara kan dia udah dapet gaji gitooo’. Trus dengan bahasa sunda lagi teteh bertanya menunya tadi apa, trus kujawab dengan lengkap dengan bahasa Indonesia. Dengan bahasa sunda lagi teteh itu bertanya lagi…haduhhh…(sambil agak sebel karena gak ngerti maksudnya, aku bilang iya-iya aja sambil  mempersilahkan Apik menghadapi si teteh. Aku keluar trus ngomong ama luhur “tuh teteh kekeuh banget, udah ngerti dari tadi aku Jawab pake bahasa Indon yang artinya aku gak bisa bahasa sunda ,ehh..dia ngulang terus pake bahasa sunda”  si Luhur ketawa cekikikan…

Sambil memutar motor aku denger Apik bilang” eh , aku kok pgen mrene maneh ya ketoke “(aku kok pgen kesini lagi yah kayaknya’ .red), Aq ama luhur ketawa keras bareng , ampe pengunjung laen yang bawa anak cewek  yang cakep-cakep ngliatin. Akhirnya kita menuruni bukit itu dengan motor dengan perut kenyang…J

 

Nt: Thanks Pik, sori kamu tak biarin belanja sendiri di bandung Kmaren(tau ndiri aq lg meriang) he he..peace!! J

 

3 Comments to “Punclut 10 maret”

  1. “…Dengan gaya crosser dadakan, kugenjot ajah motor yanuar yang lumayan masih kuat untuk ukuran motor tua …”

    Ketoke jek tue’an awakmu deh …
    (keliatannya masih tua kamu daripada motor aku)

  2. ho ho….tapi kan aq awet muda (kata orang orang)…

  3. wes to sing enom seng ngalah,hihihihi
    (udahlah yang muda yang mengalah-eh kok aku ikut2an ditranslate gini yak??^^)

    Good story,,,,
    hu-uh
    aku pingin mrono maning kiyek (logat banyumasan^^)
    aku ingin main kesana lagi nie,,,

    tapi ntar aku pinjemin motorny luhur ya,,,
    hwehehehee

    /me kangen punclut hehehehe,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: